Mengenang 5 Orang Berpengaruh Dunia yang Meninggal Pada Tragedi Tenggelamnya Kapal Titanic

Siapa yang tak kenal dengan kapal Titanic? Kapal yang paling bersejarah karena kemegahannya dan juga tragedi tenggelamnya kapal ini. Tragedi yang banyak memakan korban jiwa dan juga kerugian besar sehingga wajar saja kapal ini menjadi sejarah dunia. Berikut lima orang hebat yang meninggal karena tragedi kapal Titanic, dan lima orang ini pun masih dikenang hingga sekarang. Simak kisahnya di sini!
  1. Henry Forbes Julian

Referensi pihak ketiga
Metallurgist kelahiran Irlandia yang berpendidikan Inggris ini juga seorang penjelajah Afrika. Ia merupakan salah satu dari segelintir orang Eropa yang pertama kali melihat Victoria Falls. Dia melakukan perjalanan secara ekstensif melalui Meksiko dan Eropa, mendokumentasikan artefak arkeologi dan wilayah yang belum dijelajahi sebelumnya, sambil merintis teknik baru dalam metalurgi dan penambangan. Ketika bekerja sebagai insinyur dan konsultan di tambang Afrika, ia juga menulis berbagai risalah yang hebat dan mengajukan permohonan paten.
Selama perjalanannya, dia melintasi Atlantik setidaknya 13 kali. Pada saat dia naik ke Titanic, penyeberangan itu hampir setiap hari dia lakukan. Menurut sebuah pesan dari saudara iparnya, dia tidak terlalu terpesona oleh fasilitas tambahan di Titanic. Dalam surat-surat kepada istrinya, ia berbicara tentang kemewahan Titanic dalam istilah yang agak memesona. Hingga sekarang tubuhnya tidak pernah ditemukan.
2. Quigg Edmond Baxter

Referensi pihak ketiga
Quigg Edmond Baxter yang tidak terkenal itu menghabiskan tahun-tahun setelah sekolahnya memasukkannya pada pertandingan sepak bola, dan kemudian hoki untuk Klub Hoki Montreal Shamrocks. Pada olahraga hoki dia hanya bertahan satu musim sebelum wajahnya dipukul dengan tongkat yang begitu keras, dia kehilangan setengah penglihatannya.
Dia mulai melatih dan bermain hoki amatir di Eropa, bukannya pensiun seperti orang waras. Baxter akhirnya menjadi salah satu kekuatan pendorong di belakang penyelenggaraan turnamen hoki internasional pertama di Paris. Ia sedang dalam perjalanan pulang ketika ia naik ke Titanic. Ketika dia membawa ibu, saudara perempuan dan calon pengantinnya dengan aman ke sekoci, dia menyerahkan sebotol perak, dan mengirim mereka dalam perjalanan.
3. W.T. Stead

Referensi pihak ketiga
Tidak ada apa pun tentang kehidupan dan pencapaian W.T. Stead yang tidak luar biasa, dimulai dengan bagaimana ia bisa membaca bahasa Latin dan Inggris ketika ia berusia lima tahun.
Dia merupakan putra dari seorang menteri. Pada tahun 1885, ia mengguncang masyarakat London yang sopan dengan karyanya yang dikenal The Maiden Tribute of Modern Babylon. Stead percaya bahwa jurnalisme harus memiliki tujuan akhir. Bukan hanya tentang membawa berita ke massa untuk menghasut orang, untuk mengubah dunia menjadi lebih baik, alat untuk reformasi sosial, dan cara bagi orang untuk membentuk pemerintahan mereka sendiri, menyerukan ketidakadilan ketika mereka melihatnya.
Karyanya memiliki dampak besar sehingga ia dinominasikan untuk Hadiah Nobel Perdamaian lebih dari sekali, dan katanya bahwa ia akan memenangkannya pada tahun 1912. Itu, tentu saja, tahun ia meninggal di Titanic, dan tubuhnya tidak pernah ditemukan.
4. Francis David Millet

Referensi pihak ketiga
Francis Millet memulai karirnya sebagai asisten drummer dan ahli bedah di Perang Sipil, dan kemudian menjadi reporter serta editor untuk Boston Courier. Itu adalah keahliannya sebagai seorang seniman yang membuatnya mendapatkan pengakuan paling banyak, dan pada saat ia mengabdikan dirinya untuk karir seninya, ia memenangkan penghargaan dan pengakuan di seluruh Eropa. Bahkan ketika ia bertindak sebagai koresponden perang dalam Perang Rusia-Turki dan Spanyol-Amerika, ia melukis, mengamati, menulis, dan mengumpulkannya menjadi suatu karya.
Karyanya ada di Galeri Tate London dan Met New York City, bersama dengan gedung-gedung pemerintah dan gereja-gereja di seluruh negeri. Catatan, tulisan, dan ceritanya dalam koleksi di Smithsonian, bersama dengan pakaian dan artefak lainnya yang ia kumpulkan selama perjalanannya ke Timur, Alaska, dan Panama. Dia membantu mendirikan Sekolah Seni Rupa Boston, dan dia bekerja sebagai kepala sekolah seni rupa di Roma ketika dia menuju New York di atas kapal Titanic. Setelah tragedi itu, jenazahnya kemudian berhasil ditemukan.
5. Jacques Heath Futrelle

Referensi pihak ketiga
Karya Futrelle sering dianggap sebagai sumber inspirasi sebelum ia meninggal di Titanic. Ia menulis lebih dari 40 cerita tentang seorang detektif bernama Profesor Augustus SFX Van Dusen yang seperti Sherlock Holmes. Futrelle sangat sukses di Amerika pada tahun 1912. Dia dan istrinya tidak hanya menuju ke Eropa untuk merundingkan rilis dari karyanya, tetapi menandatangani kontrak kecil. Kontrak bernilai ribuan dan untuk merayakan keberhasilan global barunya, mereka memesan perjalanan pulang dengan kapal paling mewah yang bisa mereka temukan, Titanic.
Setelah apa yang terjadi, istri Futrelle masuk ke salah satu sekoci, meninggalkannya karena dia berjanji untuk masuk berikutnya. Dia tidak pernah melakukannya, namun, dari laporan saksi mengatakan dia terakhir terlihat berdiri di geladak dengan John Jacob Astor IV. Setelah kematiannya, istrinya melepaskan dua cerita lagi yang tidak diterbitkan.

Referensi dari Grunge.com/32182/people-died-titanic-changed-world/?utm_campaign=clip

Comments

Popular

Hujan Turun dari Bawah: Puisi yang Hidup nan Berwarna

Bukit Sulap dan Hikayat Putri yang Hilang

AKU (TAK) MEMILIH

Asiknya Mandi di Air Terjun Sando, Lubuklinggau, Sumatera Selatan